Ritme

Dalam kebengongan yang agak panjang saya akhirnya menyadari bahwa saya sedang mengalami kegalauan ritme.

Apaan sih kegalauan ritme? Well, yah menurut definisi saya sih, kegalauan ketika kamu tidak bisa memutuskan ritme hidup mana yang akan saya pilih. 

Ada kalanya kalau melihat suatu pencapaian, kejadian yang menggugah semangat hidup dan hal-hal cerah lainnya, saya menjadi sangat melek akan masa yang akan datang. Tetiba, ghirah saya untuk men-set pencapaian-pencapaian jadi tinggi. List-list goal dan cara menggapainya pun memenuhi note mini saya, tidak peduli itu muluk, sedikit keluar logika, sing penting semangat joss. Bisa dibayangkan, ritme saya dalam kondisi ini berasa diatas awan. Pokoknya hari-hari berasa nge-fly banget dah.

Dilain waktu, ketika saya melihat kejadian-kejadian lesu seperti korban suriah, kesederhanaan hidup orang-orang sekitar, tidak muluknya sebuah visi hidup seorang teman, sayapun terbawa arus. Pikiran-pikiran bahwa life is too short, apa sih tujuan hidup di dunia fana ini, kenapa sih hidup jadi ngoyo, menjadi amat berkobar-kobar. Nah, kalau disini saya berasa napak banget ditanah. Rasanya agak lesu kuyu gimana gitu.

Kalau diperhatikan, emang jarang saya merasa ada si ritme tengah-tengah, dimana saya tidak kehilangan semangat namun juga tetap gak ngoyo. Inti dari tulisan geje ini, ritme hidup saya sampai saat ini terlalu zigzag, up and down banget. Saya belum bisa menempatkan diri saya diposisi stabil sehingga apapun yang saya buat rasanya memang belum bisa maksimal. 

Intinya masih harus banyak belajar dan banyak ngaji ini mah yah.. 

Advertisements